[Review] Fake Eyelashes by Aiglow Lashes

9:51 AM

aiglow fake eyelashes review
Happiness in a box


Bulu mataku ini tergolong biasa saja. Lentik? Gak juga. Panjang? Biasa saja. Tebal? Rasanya sih gak. Dulu, kalo mau pakai fake eyelashes pilihannya jarang ada yang aku suka. Kebanyakan terlalu tebal atau terlalu panjang. Tapi sekarang aku mengerti, mereka kalo sudah dipakai jadi terlihat cantik sekali di mata.

Seperti yang telah aku sebutkan kemarin di post Bali Beauty Blogger Gathering, kami mendapatkan goodie bag dari Aiglow Lashes. Aku mendapatkan 32 pasang fake eyelashes dengan 13 seri. Banyak banget ya? Aku juga kaget waktu terima goodie bag dan liat isinya. Ini nanti mau dipakai sesering apa supaya habis(?). Sampai-sampai teman-teman di grup bilang mau mandi atau beli gorengan pakai fake eyelashes. Iya, beli gorengan di babang-babang.

Aku mulai belajar pakai fake eyelashes itu saat mau wisuda. Telat banget ya. Iya soalnya SMP dan SMA aku belum mengerti dandan. Menari pun tidak (Kalo penari Bali pentas kan pakai fake eyelashes biasanya). Lalu waktu kuliah pun…. Sudah bisa dandan sedikit sih, tapi gak sampai pakai fake eyelashes. Waktu wisuda pun belajar pasang fake eyelashes karena gak mau di dandanin salon atau MUA. Alasannya kalo ke salon takut hasilnya berlebihan dan kalo sama MUA sayang duitnya. Padahal kalo dipikir-pikir worth it kalo pakai MUA, foto wisuda kan foto seumur hidup. Iya kalo wisuda lagi, kalo gak? Singkat cerita aku kursus(?) singkat sama kak Vina. Dari belajar urutan pakai make up, base sampai tingkat atas, belajar pakai eyeshadow – yang pada akhirnya sampai sekarang belum bisa – sampai belajar pasang fake eyelashes.

Fake eyelashes itu pakainya gampang-gampang susah kalo untuk pemula. Take a note aku ini pemula dalam hal per-fake eyelashes-an. Tapi kalo sudah terpasang rapi, yakin deh pasti kamu jadi suka. Fake eyelashes juga ada macam-macam jenisnya lho. Misalnya, ayo kita liat seri Fake Eyelashes dari Aiglow Lashes. Aiglow Lashes ada dua jenisnya, yang premium bernama Papallona dan yang biasa. Yang pertama menarik perhatianku adalah yang premium. Tempatnya cute banget! Warnanya juga cantik perpaduan biru muda dan pink. Terus di bagian ujung atas seperti ada telinganya atau itu kupu-kupu? Entahlah, yang penting lucu.

aiglow fake eyelashes review
Papallona Fake Eyelashes

 
aiglow fake eyelashes review
Papallona Seri P7

aiglow fake eyelashes review
Papallona Seri P8

aiglow fake eyelashes review
Papallona Seri P13

aiglow fake eyelashes review
Papallona Seri P14


Kalo yang standard, kotaknya persegi panjang polos dan tersedia beberapa warna, yaitu: merah, kuning, hijau, dan pink. Awalnya aku kira serinya perwarna, misalnya merah satu seri tapi ternyata bukan. Serinya berupa kotak putih kecil yang berada di pinggir kemasan. Sayangnya kedua-duanya gak dilengkapi lem bulu mata. Tapi gak masalah sih, kan harganya murah meriah, kita bisa menyisihkan(?) uang yang biasanya dipakai beli yang lebih mahal untuk beli lem bulu mata.

aiglow fake eyelashes review
Aiglow Seri 04

aiglow fake eyelashes review
Aiglow Seri 05

aiglow fake eyelashes review
Aiglow Seri 61

aiglow fake eyelashes review
Aiglow Seri 5118

aiglow fake eyelashes review
Aiglow Seri 76

aiglow fake eyelashes review
Aiglow Seri B04

aiglow fake eyelashes review
Aiglow Seri E21

aiglow fake eyelashes review
Kesukaanku, Aiglow Seri m2


Bedanya fake eyelashes nya Aiglow yang standard dan yang premium apa dong? Menurutku sih bedanya di pegangan dan lashesnya pastinya – maafkan vini kurang deskriptif. Papallona Fake Eyelashes itu bahannya dari silk dan human hair. Dari segi harga Aiglow Fake Eyelashes ini murah meriah lho, harga untuk yang Aiglow Rp 65.000/lusin sedangkan untuk Papallona Rp 120.000/lusin. Aiglow Fake Eyelashes ini cocok buat yang baru belajar sampai untuk MUA sekalipun.

Aku coba pakai salah satu seri standard dan premium. Aku pilih seri m2 untuk digunakan. Cukup mudah untuk diaplikasikan dengan bantuan pinset. Kalo gak punya pinset bisa pakai tangan kok, tapi aku kukunya panjang jadi lebih prefer pakai pinset. Pegangannya mudah dibengkokan(?). Waktu pakainya sudah pas, Aiglow Fake Eyelashes ini ringan lho walaupun keliatannya tebal atau panjang. Ya kan awalnya itu yang aku takutin, kalo tebal begini takutnya berasa banget lagi pakai fake eyelashes, tapi ternyata gak.

Aiglow yang m2
Sebenarnya aku agak kesusahan pasangnya karena yang ini gak panjang. Wajar sih, kan katanya memang lebih mudah pasang yang lebih panjang dari bulu mata, tapi aku kurang suka. Aku suka m2 karena panjangnya normal.

aiglow papallona fake eyelashes review
Wai eyelinernya tipis *baru ngeh*

Aku juga coba Papallona yang P8. Aku juga suka yang ini. Karena aku liat dia yang paling polos (alasan macam apa ini). Saat memakai Fake Eyelashes P8 ini agak susah, mungkin karena pegangannya lebih tebal ya jadi susah masang di garisnya. Agak nangis-nangis sih, Tapi perjuangan gak sia-sia, aku suka sama hasilnya 

aiglow papallona fake eyelashes review
Papallona P8

aiglow papallona fake eyelashes review
Tiba-tiba matanya besar

Please excuse my cheeks


Walaupun pakainya sampai nangis-nangis aku gak kapok sih pakai fake eyelashes, Hasilnya bagus begini, usaha tidak akan mengkhianati *tsaah*. Kalo kalian tertarik, bisa langsung cek Instagramnya Aiglow ya~


See you on the next post!

You Might Also Like

0 comments

Popular Posts

Find Me!