Susah Senang Jauh Dari "Kantor"

2:06 AM



remote working definition


Vini itu kerjanya di rumah lho. No, I'm not talking about MLM. No, I'm also not an entrepreneur. Vini cuma karyawan kantoran biasa yang kerja dari rumah. Bahasa kerennya sih remote working. Tapi masih banyak banget ternyata yang gak ngerti tentang remote working. 

"Kerja dimana?"


Tbh, sampai sekarang aku belum menemukan cara jawab yang tepat untuk pertanyaan ini. Jawaban yang pernah aku berikan: 


"Di rumah"


Responnya bervariasi dong ya. Ada yang kira aku pengangguran (dia gak percaya), ada juga yang kira aku bisnis. 


"Di (nama perusahaan)"

"Itu dimana?"
"Di (negara lain)"

Yang nanya bingung. Jadi aku bilang aku remote working. Yang nanya masih bingung. Lalu aku baru menjelaskan. Iya sih mungkin salahku juga gak ngejelasin dari awal. Tapi aku kadang ngerasa itu cuma basa-basi jadi gak perlu dijelasin secara detail. Ya, Vini orangnya curigaan. 

Le me working(?)
Sekarang kerjaan yang bisa remote itu banyak, contohnya programmer, designer, writer juga banyak. Enak gak sih remote working? Enak dong. Tapi ada gak enaknya juga sih. Semua hal ada enak gak enaknya kan ^^

Enaknya kerja remote itu...

1. Gak usah bingung cari baju
Ya. Enak banget. Apalagi buat cewek yang ngerasa kalian gak punya baju padahal lemari udah sampai ke buka gitu. Kalian boleh anggap aku aneh, tapi aku mempertimbangkan dress code kalo mau ngelamar kerja. Aku kurang suka pakai baju formal, tapi kalo ada seragamnya aku oke. Casual lebih bagus lagi. Tapi dress code sekarang kebanyakan semi-formal sepertinya. Kalo kerja remote, mau pakai piyama pun gak masalah. Asal hari itu gak ada janji video call. Ya mungkin saja perusahaannya santai masalah seperti itu, tapi tetep gak etis rasanya pakai baju tidur buat meeting. At least baju kaos yang bagusan dikit lah. Selain itu karena alasan yang sama juga, aku jadi mikir kalo beli baju. Mikirnya itu, nanti mau di pakai kemana kalo beli. Terus gak jadi beli deh.

P.S. : Tapi setelah gak jadi beli baju baru, setiap weekend panik nyari baju buat main. Wanita. 


bingung cari baju
Bingung cari baju


2. Gak ketemu orang banyak
Mungkin ini cuma berlaku buat introvert kali ya. Communication skill aku itu sepertinya 0. Aku agak susah buat adaptasi. Aku juga pemalu. Yha. Percayalah. Takut duluan ketemu orang baru. Takut kenalan. Padahal toh gak ada orang gigit orang. Ya mungkin ada, tapi sedikit. Udah ngebayangin duluan kalo ketemu client gimana (ngapain kamu ketemu client, vin), lalu kalo disuruh presentasi gimana. Ngomong bahasa inggris aja masih kaya sinyal internet kalo hujan, putus-putus. Vini mah sukanya ditaruh dibalik layar.

3. Gak perlu dandan
Ini mirip-mirip sama yang nomor 1. Aku gak bisa keluar kalo gak catokan. Jadi kerja begini itu aku senang sekali. Habis keramas mau handuk di kepala gak apa-apa. Rambut gak di catok seharian (atau lebih) gak masalah. Ndak ada yang liat *joget-joget*. Bloated face baru bangun atau abis makan indomie? Gak masalah. Mata berkantung yang bikin mukamu kaya panda? Ndak masalah. Less things to worry about and it makes me happy. 


Berangkat(?) kerja dulu ya


4. Jam kerjanya (agak) fleksible
Ya. Siapa yang gak suka jam kerja fleksible? Apalagi orang-orang yang gak bisa bangun pagi. Aku bisa sih, jangan salah lho ya. Tergantung tempat kerja juga sih kalo ini. Ada yang cuma pakai deadline tapi ada juga yang pakai jam kantor. Enaknya buat aku sih kalo ada upacara agama. Karena liburnya bali sama libur nasional itu beda, jadi kan di kantor gak dapat libur. Tapi karena jam kerjanya agak fleksible, aku masih bisa pulang kampung atau sembahyang, setelah itu balik kerja lagi.

5. Gak keluar uang buat bensin
Hooh. Kalo kamu gak keluar 24/7 sih beneran gak keluar uang bensin. Kan kerjanya di rumah, jadi gak perlu bensin. Kecuali kalo kamu kerjanya di coworking space atau tempat lainnya ya. Itu sih tetep kamu bayar sendiri, karena sepertinya uang makan dan bensin itu tidak ditanggung.

6. Gak macet-macetan
Ya kalo di daerah kamu masih ada kendaraan umum bersyukurlah, jam-jam berangkat atau pulang kerjanya jadi sedikit tidak macet kalo dibandingkan bawa kendaraan pribadi. Bayangkan kalo ke kantor pakai kendaraan pribadi (kendaraan umum di Bali masih sedikit, ada sarbagita sih sekarang) dan macet, udah deh, lelah dan pegel bawa motor/mobilnya.

Gak enaknya itu... 

1. Baju barunya kapan bisa dipakai? 
You just bought yourself a cute dress. But because you're at home almost 24 hours in 5 days you can't wear it. Iya kalo weekend ada yang ngajak jalan, kalo gak? Kalopun ada yang ngajak jalan, dressnya gak sesuai dengan tujuan, gak jadi di pakai juga. Akhirnya dress itupun diam di lemari sekian lama sampai akhirnya kamu punya acara yang cocok dengan dress itu.

2. Gak ketemu orang baru
Iya aku tulis ini dibagian enaknya juga. Tapi ada gak enaknya. Orang baru yang kamu temui(?) hanya rekan kerjamu. Anggap aja deh kamu kenal (atau tau) orang-orang satu kantor, tapi kamu komunikasinya cuma sama yang satu divisi. Belum lagi kalo di divisi itu di bagi jadi tim. Belum lagi kalo anggotanya cuma 2. Ya, sesedikit itu bisa ketemu orang baru. Jadi kalo mau ketemu orang baru kamu harus rajin-rajin keluar atau ikut komunitas. Aku bukan orang yang kuat ikut komunitas sih. Jadi aku sering main keluar rumah. Tapi aku tetep gak kenal orang baru. Jadi inti tulisan ini apa ya?

P.S. : Kenapa cari teman baru itu penting? Selain menambah teman, karena teman-teman lamamu sudah menghilang tanpa jejak, siapa tau ketemu calon pacar buat yang belum punya. Kan perlu. Iya. Perlu. Pacar.

3. Gak bisa gathering, entah itu sekedar makan bareng atau kumpul bareng
Apalagi ini. Sudah syukur ada yang menghidupkan grup tiap hari, dengan salam atau topik apapun. Kadang itu ya, aku liat foto temanku bersama rekan kerjanya makan malam. Atau ada Halloween Party. Atau Anniv kantornya. Ya aku cuma bisa mikir sih, aku gak bisa begitu. Aku dan rekan kerjaku itu tinggalnya berasa di ujung sama di ujung. Well, itu bohong sih, menurutku kami dekat tapi jauh (apa ini). Ya walaupun ada yang sama-sama dari Indonesia, tapi kan beda daerah, beda kota. Hal ini gak begitu concern sih akunya, I'm not a party people.

4. Perlu internet cepat

Ini yang paling penting. Tapi kenapa ditaruh di no 4. Sayangnya aku gak tinggal di Korea Selatan yang kecepatan internetnya sampai 20an Mbps. Sekarang sih dirumah masih pakai spe*dy. Stabil sih, tapi ya kecepatannya gitu. Aku bisa naik-turun tangga baru ke load satu halaman. Mau ganti pakai indih*me kabelnya gak di pasang-pasang. Duluan aku nikah kali baru di pasang. Kalo mau pakai kartu handphone biasa bisa sih, tapi paketnya belum nemu yang cocok. Dan gak semua kartu SIM sinyalnya bagus disini. Maklum, tinggal di tengah sawah. Kenapa perlu banget internet yang cepat? Buat download, upload, chat, email, audio call, video call. Gak mau kan ya kita kedengeran kaya lagi nge-rap waktu audio call? Kadang cepat kadang putus-putus. Gak mau juga kan waktu video call, videonya stuck waktu kamu lagi jelek karena sinyalnya putus? Terus terus ya, kalo internet lagi parah banget, chat pun pending, jadi temen-temen kamu udah selesai bahas sesuatu kamu baru jawab (karena baru kekirim).

hmm...


5. Bingung cerita sama siapa
Kadang itu ya kalo ada yang lucu ya ketawa sama laptop. Di liat orang dikira orang kasmaran kali senyum-senyum sendiri. Kalo gak, paling dikira agak gak waras. Mau ceritain ke orang lain tentang lucunya juga nanti jadi gak lucu. Ya vini udah pasrah aja, mending ketawa sendiri deh.

Walaupun enak - gak enak, tetep sih menurutku bukan cuma itu aja yang bikin kita betah atau gak betah sama kerjaan. Ada yang lain juga, misalnya temen-temennya di kantor, atasannya, kerjaannya, gajinya *plak*. Harus seimbang, kalo satu aja yang bagus bisa gak betah juga sih ya. Aku sih sampai sekarang masih betah ya di tempatku. Aku ngerasa dapet ilmu banyak, orang-orangnya juga mau ngajarin. Ngajarin orang macem aku yang masih bocah gini kalo dibanding mereka. Terus juga hal kecil yang aku suka itu, bisa manggil mereka dengan nama. Yeay! Oke mungkin buat orang lain ini masalah sepele sekali. Atau mungkin kalian berpikir aku bukan orang yang sopan karena gak suka nyebut 'Pak' atau 'Bu'. Well, tapi aku memang lebih nyaman begini sih. Gak perlu pakai umur. Walaupun sepertinya aku tau umur mereka dan juga sebaliknya.

Begitulah suka duka(?) kerja remote. Halah vini sok tau banget, baru juga berapa bulan kerja begini. Tulisan ini hasil dari beberapa bulan working remotely. Mungkin kalo tahun beda lagi.

See you on the next post!

You Might Also Like

6 comments

  1. memang banayk enaknay kerja di rumah , tapi harus strik ya, coba kalau aku sih mungkin banyak santainay daripada kerjanya, heee

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak tira, kadang kalo siangnya terlalu santai aku jadi begadang ngerjain tugasnya ahahaha

      Delete
  2. ALL HAIL KAMU KOREA. AKU PULANG DARI SANA SEMPAT STRESS. WKWKWK


    www.vinasaysbeauty.com

    ReplyDelete
  3. yang susah itu ngimel client pake bahasa indo eyd hahahaha #ehcurcol #salamkenalvini

    ReplyDelete
    Replies
    1. kyaaa dibaca mba dina aku malu XD itu juga susah. pake bahasa inggris baik dan benar juga susah huhu. salam kenal juga! tapi kita udah kenal :p

      Delete

Popular Posts

Find Me!